babulhikmah

Aug 29, 2017 at 15:22 o\clock

Berqurban sedangkan kita sedang berhaji

Dalam forum tersebut, Islam menyebut majalah yang terkenal itu, saya menelpon Majalah Islam Ar-Risala, para pembaca majalah tersebut, yang mengajukan pertanyaan dan menjawab Fiqih. Pertanyaan lebih lanjut sebagai berikut:

 

"Assalamualaikum Warrahamatullahi Wabarokatuh.

 

Saya akan bertanya kepada guru, saya bisa jadi binatang atau binatang buaya untuk menjadi salah satu teman saya yang pergi jauh dari kota yang saya tinggali hari ini, menyerang mangsanya. Ini karena kesadaran masyarakat desa, asas agama uthiyah ini tetap tampil rendah dan pada hari raya Idul Adha, hanya ada satu orang yang menjalankan Syariah uthiyyah yan. Padahal, tak ada yang pernah melakukan uthiyyah.

 

Barakallah Fikum "

 

Segala Puji Bagi Allah Robb Semesta Alam. Sholawat dan Salam, yang terus kami dedikasikan kepada Nabi Muhammad Shalallahu Alaihi Wa Salam. Kepada keluarga, teman dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan menuju Hari Kiamat.

 

Awalnya, yang terpenting adalah membunuh hewan sendiri. Sebagai Hadis Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim Anas ibn Malik jenazah anhu, Nabi Muhammad Shallahu Nabi Muhammad SAW berjalan sharia uthiyah dengan dua kambing dan membantai mereka dengan tangannya sendiri.

 

DR. Wahbah Az-Zuhayli pernah mengatakan bahwa disunnahkan bagi mereka yang melakukan salah satu dari peraturan agama ini, yaitu uthiyah untuk membunuh hewan mereka sendiri, dengan catatan karena hal itu dapat dilakukan karena hal itu karena Qurban (penyembahan, lebih dekat dengan para pelayan dari Tuhan). Kerja langsung oleh Qurban lebih penting dari kita.

 

Tapi jika seorang pelayan tidak diberi tahu bahwa dia adalah seorang ahli dalam membunuh binatang Qurban, lebih baik mendelegasikannya kepada seseorang yang sedang disembelih dan disembelih. Dan ingat, dalam hal ini disunnahnkan baginya untuk melihat binatang yang sedang disembelih.

 

Ini tepat, seperti yang pernah dikatakan oleh Nabi Muhammad Shalallahu Alaihi Wasallam, saat dia berkata kepada putri Nabi Fathimah Az-Zahra.

 

"O Fatima bangun dan melihat binatang uthiyah yang kamu bunuh!"

 

Selanjutnya DR. Wahbah ini menjelaskan bahwa para ahli fiqh syameela dari Hanafi memakruhkan melakukan pertunjukan pembantaian hewan kurban dari daerah (dalam kekejian) yang mereka lakukan. Kecuali ..... Bagi anggota keluarga, saudara atau orang dan orang yang terutama membutuhkan daging binatang Qurban dan tidak di daerah.

 

Menurut anggota parlemen sekolah Maliki. Tidak diperbolehkan memindahkan proses pemindahan korban ke dalam menqashar (sebuah ikhtisar dari total jumlah doa dalam doa wajib), yaitu sekitar 80 kilometer. Namun, dikecualikan bahwa daerah tersebut diperlakukan lebih lanjut dan lebih banyak hewan Qurban untuk disembelih.

 

Pengacara sekolah Syafi'i dan Hambali mengungkapkan pandangan mereka bahwa proses pembantaian hewan kurban dapat bergerak dan mencakup pembagian mars daging ke masyarakat, pada jarak yang tidak jauh dari jarak yang kita dapati pada musim gugur ini, Doa untuk mempersingkatnya - ini sesuai dengan prosesi Fall di bulan Ramadhan - namun tetap berlaku saat pemindahan benda lebih dari biasanya.

 

Pakar Fiqih kontemporer seperti DR. Nasir al-Umar, Syekh Ibnu Jibreen dan negara-negara lain untuk mengambil dalam kasus ini di bidang pembantaian hewan kurban sebagai lokasi atau posisi masyarakat terhadap kebutuhan yang lebih besar untuk melihat pucat. Ini sesuai dengan Maqashidusy Syari'ah: Inilah manfaat bagi semua umat Islam di dunia ini.

 

Dan ada catatan bahwa mereka menambahkan bahwa orang-orang yang pindah untuk mengirim uang untuk membeli satu atau lebih hewan dan mengirim hewan harus memastikan bahwa hewan tersebut disembelih atau disembelih pada hari yang tepat.

 

Tapi jika seorang pelayan tidak diberi tahu bahwa dia adalah seorang ahli dalam membunuh binatang Qurban, lebih baik mendelegasikannya kepada seseorang yang sedang disembelih dan disembelih. Dan ingat, dalam hal ini disunnahnkan baginya untuk melihat binatang yang sedang disembelih.

 

Awalnya, yang terpenting adalah membunuh hewan sendiri. Sebagai Hadis Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim Anas ibn Malik jenazah anhu, Nabi Muhammad Shallahu Nabi Muhammad SAW berjalan sharia uthiyah dengan dua kambing dan membantai mereka dengan tangannya sendiri.

 

Dan ada catatan bahwa mereka menambahkan bahwa orang-orang yang pindah untuk mengirim uang untuk membeli satu atau lebih hewan dan mengirim hewan harus memastikan bahwa hewan tersebut disembelih atau disembelih pada hari yang tepat.